Menggunakan Contoh Kalimat pada Mnemosyne Agar Hafalan Lebih Efektif

  • 0

Menggunakan Contoh Kalimat pada Mnemosyne Agar Hafalan Lebih Efektif

Seperti dijanjikan sebelumnya, secara berkala saya akan menulis artikel-artikel yang membeberkan tips dan trik penggunaan program bantu mengingat Mnemosyne. Setelah lima tahunan menggunakan program tersebut dan terus merevisi teknik belajar menggunakannya, saya rasa pengalaman saya sedikit banyak bisa membantu kamu juga. Inilah seri pertama dari tips dan trik tersebut.

Cara paling simpel di Mnemosyne untuk menghafalkan kata-kata adalah hanya memasukkan kata bahasa Jepangnya dan diikuti arti Indonesianya. Walaupun begitu, sebetulnya ada yang jauh lebih efektif untuk belajar kata, yaitu dengan menggunakan contoh kalimat.

Sebagai contoh, kita mungkin punya kartu berikut untuk menghafalkan arti kata haha:

P: haha
J: ibu

Kartu tersebut bisa kita buat lebih baik dengan menggunakan contoh kalimat yang memuat kata haha, misalnya:

P: watashi no {haha} wa chichi yori mo se ga takai desu
J: ibu

(Arti kalimatnya: Ibu saya jauh lebih tinggi daripada ayah)

Perhatikan bahwa pada pertanyaannya kita mengurung haha dengan {}, tentunya agar kita tahu bahwa kata yang ditanya adalah haha dan bukan kata lain misalnya chichi.

Keunggulan

Menggunakan contoh kalimat memiliki banyak keuntungan. Pertama, walaupun kata yang perlu kita jawab hanya satu, kita akan belajar banyak kata lainnya. Dalam contoh di atas, secara tidak langsung kita akan diingatkan pada kata watashi juga misalnya.

Lalu, otak kita secara alami akan membentuk asosiasi antar kata-kata yang berhubungan. Misalnya, dengan contoh kalimat di atas haha akan berasosiasi dengan konsep watashi (saya) dan chichi (ayah). Lalu kamu juga akan mengingat kata sifat se ga takai (tinggi) sebagai salah satu sifat yang bisa dimiliki seseorang. Dengan asosiasi ini, penguasaan bahasa Jepangmu akan dengan cepat bertambah dibanding kalau belajar kata yang terpisah-pisah. Kamu akan tahu bahwa megane (kacamata) bisa di-kakeru (dipakai) misalnya. Lalu kamu mungkin bisa tahu bahwa piano bisa di-hiku (dimainkan).

Tentunya dengan verba, kalau ada contoh kalimatnya kita akan bisa tahu penggunaan partikel yang benar. Misalnya, kalau hanya menghafal kata wakaru (mengerti) saja, mungkin kamu menyangka partikel yang benar adalah o. Tapi dari contoh kalimat nihongo ga wakaru misalnya, kamu akan jadi tahu dan terbiasa bahwa partikel yang benar adalah ga.

Penggunaan contoh kalimat terutama sangat efektif dengan kata yang bisa memiliki banyak arti. Sebagai contoh, kartu Mnemosyne seperti ini akan membuat kita cukup frustrasi:

P: ageru
J: mengangkat, menaikkan, memberi, memperoleh

Tapi dengan memecahnya menjadi banyak kartu yang masing-masing memiliki contoh kalimat, tentu akan sangat memudahkan. Ini beberapa contohnya:

P: te o {ageru}
J: mengangkat

(Arti: mengangkat tangan)

P: nedan o {ageru}
J: menaikkan

(Arti: menaikkan harga)

P: tomodachi ni purezento o {ageru}
J: memberi

(Arti: memberi hadiah ke teman)

Dengan kata lain, jangan ragu untuk menanyakan kata yang sama dalam beberapa kartu selama contoh kalimatnya berbeda.

Mencari contoh kalimat

Kalau kamu menemukan suatu kata baru saat membaca, mendengarkan lagu, atau menonton film misalnya, maka selamat karena kalimat yang memuat kata tersebut ada di depan mata. Walaupun begitu, kalau ingin mencari contoh kalimat dari sumber lain, kamu punya banyak pilihan misalnya Jahoo! Jisho (favorit saya), WWWJDIC (cari katanya lalu klik pranala “[Ex]“), jisho.org (cari katanya lalu klik pranala “sentences”), ALC, maupun Google.

Konjugasi kata

Seringkali dalam contoh kalimat katanya bukan berada dalam bentuk dasar namun dalam suatu konjugasi. Hal ini tidak masalah, yang penting kita sertakan juga bentuk dasarnya. Contohnya:

P: chotto {matte} kudasai
(matsu)
J: menunggu

(Arti: tolong tunggu sebentar)

Dari contoh di atas, kita bisa tahu bahwa kata yang ditanyakan adalah matsu walaupun pada kalimat dia berada di bentuk te yaitu matte. Justru dengan kalimat yang menggunakan infleksi, ada bonus tambahan yaitu kita mempelajari perubahan bentuknya.

Menyertakan arti kalimat

Kalau mencari kata lewat Yahoo! Jisho misalnya, kita bisa mendapatkan arti bahasa Inggrisnya. Kalau kita ingin menyertakan arti seluruh kalimatnya juga di kartunya, cara favorit saya adalah dengan menggunakan “komentar HTML” di jawabannya. Caranya adalah dengan menuliskan artinya di dalam <!-- --> seperti contoh berikut:

P: tomodachi ni purezento o {ageru}
J: memberi
<!-- memberi hadiah ke teman -->

Dengan cara seperti itu, normalnya arti kalimatnya tidak akan terlihat (“komentar HTML” berguna untuk memasukkan tulisan tersembunyi). Kalau perlu melihat arti kalimat yang tersembunyi tersebut, kita tinggal menekan tombol edit kartu.

Kana dan kanji

Contoh-contoh di atas menggunakan romaji. Hanya saja, kalau kamu sudah mempelajari kana maupun kanji tentu sebaiknya menggunakan huruf-huruf tersebut. Contohnya untuk versi kana:

P: ともだちに プレゼントを {あげる}
J: memberi
<!-- memberi hadiah ke teman -->

Dan untuk versi kanji:

P: 友達にプレゼントを{上げる}
J: あげる (memberi)
<!-- memberi hadiah ke teman -->

Karena Mnemosyne memiliki fitur edit kartu, maka kita bisa memulai dari romaji misalnya lalu di waktu yang mendatang mengubahnya ke kana maupun kanji saat kita telah mempelajarinya.

Penutup

Sejak menggunakan Mnemosyne, saya baru mulai sadar manfaat contoh kalimat beberapa tahun setelahnya. Ini karena ada kata yang selalu saja saya lupa, sehingga saya mulai mencoba mencari-cari trik untuk meningkatkan daya ingat. Ternyata dengan menambahkan contoh kalimat, kata-kata yang susah tersebut bisa dengan mudah saya ingat. Terlebih lagi, dengan contoh kalimat pemahaman saya terhadap kata-kata lama juga bertambah dalam.

Saya rasa efektivitas menggunakan contoh kalimat dalam belajar kata suatu bahasa adalah dua sampai empat kali. Sebab, kalau kita mengklaim “tahu” suatu kata namun tidak bisa membayangkan kalimat di mana kata tersebut digunakan, sebetulnya kita belum tahu kata tersebut.

Menggunakan contoh kalimat di Mnemosyne adalah kunci penggunaan Mnemosyne yang efektif untuk menghafal. Sampai saat ini pun, saya masih secara perlahan-lahan menambahkan contoh kalimat ke kartu-kartu lama Mnemosyne saya yang belum memilikinya.

Dengan informasi ini, kamu bisa sedini mungkin memanfaatkan trik di sini untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Jepangmu dengan pesat. Selamat mencoba!